Saya tidak terkejut melihat kawan saya yang tadinya kurus lalu menjadi gemuk setelah menikah. Begitu pun yang tadinya sudah gemuk menjadi semakin gemuk lagi. (Katanya) ada perasaan sakinah dalam pernikahan yang membuat tubuh dan pikiran lebih tenang, selain suplai makanan yang lebih terjaga dengan keberadaan seorang istri di sisinya. Tidak ada yang aneh soal itu.

Yang mengejutkan saya justru yang terjadi di balik proses penggemukan suami itu dari sisi istri. Dalam sebuah video TEDTalks tentang ‘kekuatan’ perempuan, pembicaranya di awal sempat membuat satu lelucon yang membuat penontonnya yang mayoritas wanita, terbahak. Entah karena begitu lucu atau menyadari kebenaran di dalamnya, yang tidak terpikirkan sebelumnya. Menurut sang pembicara, yang perlu dilakukan oleh seorang istri agar selalu tampak menarik di mata suaminya adalah dengan menjamin makanan suaminya agar ia gemuk. Seberapa gemuk? Ini rahasianya,

Cukup saja ‘dibuat’ gemuk melebihi istrinya karena pada umumnya pria tertarik pada wanita yang ukuran tubuhnya lebih ‘langsing’ dari dirinya.

Jadi sebenarnya, jika memang sulit, istri tidak perlu repot melangsingkan tubuhnya, cukup membuat tubuh suaminya lebih ‘besar’ dari dirinya. Langsing, namun langsing yang relatif dibandingkan suaminya.

Hal ini tentu kabar gembira bagi istri karena ia jadi tidak perlu banyak dipusingkan dengan program diet langsing kelebihan lemak. Cukup saja mengalokasikan waktu menggemukkan suaminya dengan makanan yang enak-enak secara konsisten. Hasilnya bagai sambil menyelam minum air, yakni istri tetap bisa makan enak dan pada saat yang sama masih tampak menarik di mata suaminya. Bagi suami tentu kabar gembira pula, karena bisa semakin menikmati makanan enak, namun tidak kehilangan daya tarik istrinya. Hahaha, praktis, bukan? Oya, tentu tetap ada batas ‘gemuk’ itu sendiri. Jangan sampai gemuk yang berpenyakit karena terlalu banyak mengonsumsi gula dan makanan berlemak. Cukup gemuk dan langsing relatif. Hehehe…

Jadi sebenarnya pernikahan itu bukan lalu ada yang meng(k)urus(i), tapi jelas-jelas menggemukkan. Yang jelas, saya sudah sering kurus, pingin gemuk, nih Senyum

Tagged with:
 

19 Responses to Gemuknya suami, langsingnya istri

  1. nova says:

    Hahahaha, nikah aja kl pengen gemuk, Gung:D Anyway tks for the idea, g usah repot2 melangsingkan badan ya, hihi.

  2. Agung says:

    @nova: Yoi banget! Yaa melangsingkan itu juga perlu sih, cuma biar nggak terlalu paranoid aja kali, ya :P

  3. nova says:

    Hahaha, at least alasan melangsingkan tubuh berkurang ya, kl awalnya karna tuntutan suami n kesehatan, skrg hanya utk kesehatan aja. Hmmm, tp kyknya msh kudu bersaing ama artis2 deh, secara cew2 langsing sliwar/sliwer ga genah dimana2 gitu. Mungkin solusinya jual TV?:D #numpang brisik Gung, hehe.

  4. Agung says:

    @nova: sliwar-sliwer mencari mangsa, hehehe…
    Kalo TV nggak usah dijual kali ya, cukup ganti chanel ke dunia binatang biar adem, wkwk

  5. nova says:

    Ntar iklannya masih manusia, Gungs

  6. nova says:

    Yah keenter. Iklannya kumaha?#ga punya TV channel Gung, karna TV nya cm boleh nyala 2jam sehari, hihi.

  7. Agung says:

    Ooh iya ya, berseliwerannya di iklan yak. Kok cuma 2 jam sehari? Langganan aja, lebih informatif dan edukatif kok isinya *iklan lewat

  8. nova says:

    Full time mom teh bikin parno Gung. Film anak2 banyak susupannya, kadang konten pornografi atau amoral. Ga semua sih, tp bikin parno:p kl ga di acaranya, disisipin di iklan. So better save than sorry Gung. Nonton is Bolang, laptop is unyil aja:D

  9. Agung says:

    @Nova: Saya baru kepikiran kalo iklan juga bisa dimuati konten negatif. Perasaan kalo nonton TV justru nggak merhatiin iklan, tapi kalo anak2 bisa jadi lebih inget iklannya, soalnya sering diulang-ulang.

  10. nova says:

    Iya betul, anak2 senang iklan, karna pendek dan menarik. Satu lagi yang bahay dari TV itu Gung, pilihan acaranya banyak sekali, sambung menyambung, semua menarik buat anak-anak Sehingga mereka jadi males main kreatif, bersosialisasi, terbebani dengan tanggung jawab wajar, kayak bersihkan kamar sendiri, cuci piring mereka sendiri daaannnnn males ibadah. Kalo zaman kita dulu kan ada jeda ya, ga terus2an ada siaran anak2 teh. Sekarang mah 24 jam available. Makanya ga ada TV channel di rumah kita Gung, hehe, emaknya jg ga suka nonton sih jadilah tega:D

  11. Agung says:

    @Nova: Zaman ‘kita’? *ihik. Iya sih, dulu tayangan buat anak emang nggak semenarik sekarang. Seingetku justru lebih sering main di luar daripada nonton, soalnya dulu di daerah paling adanya RCTI doang (Si Komo?).
    Repotnya kalo mau main ama tetangga, eh tetangganya rajin nonton, jadi ketularan, deh :P

  12. nova says:

    eeh kenapa dengan zaman ‘kita’ ? Berasa tua ya? hehehe, maap,imbas ngomong ama ibu dua anak ya begitu, lupa kl lawan bicaranya msh ‘muda’#mikir ga yakin:D

    Payakumbuh malah belum dapet RCTI dulu itu Gung, kudu pake parabola. hihi, dusuuunnnnn.

  13. Agung says:

    Wah kalo Payakumbuh ane nyerah, deh, kalah terpencil :P Yaa kalaupun nggak ada TV kan alamnya bagus & udaranya bersih, jadi anak kampung biasanya lebih sehatt

  14. nova says:

    Iya bener, kliatan tuh dari rekomendasi tontonan emaknya si Bolang:D

    Bukittinggi skrg macet Gung, mulai mirip2 Bdg, ga dingin lg kayak dulu.

  15. Agung says:

    Ooo ya ya, ai andresten. Btw ini komennya sambung menyambung tapi nggak nyambung ama tulisannya yak :P

  16. nova says:

    haha, iya bener. Kayaknya bukan salah eike:p

  17. Agung says:

    Iya ya, yang namanya “eike” emang nggak ikut komen, sih. Emang susah ya hari gini banyak akun anonim *huahaha

  18. nova says:

    jadi?salah gue?salah teman gue?#AADC mode ON

    kasihan maksud tulisan rusak oleh komen2nya. Cari tulisan lain buat diacak2 ah:p

  19. Agung says:

    “jadi gue mesti lari keliling Sabuga trus bilang WOW, gitu?” wkwkwk… udah ah ane close threadnya, nanti ketahuan full time mother kurang kerjaan, lho :P *kaburr ke Singapore

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>